5 April 2011

Standard Progressive Matrices (SPM)

Standard Progressive Matrices (SPM) merupakan tes untuk mengungkap kemampuan memahami figur yang tidak berarti dengan mengobservasi dan berpikir jernih pada saat mengerjakan tes tersebut, kemudian melihat hubungan-hubungan antara figur-figur yang ada dan akhimya mengembangkan penalaran, tes ini untuk melengkapi Mill Hill Vocabulary Scale (MHVS) yang mengungkap kemampuan mengingat kembali informasi yang telah didapat dan yang disimpan dalam ingatannya (Raven,1960).
Anastasi (1988) mengatakan SPM mengukur faktor "g" dari Spearman, yaitu faktor umum yang dimiliki individu dan mendasari kemampuan manusia untuk melakukan hal-hal tertentu dan berperilaku tertentu. Jika ditinjau dari pemyataan Raven (1960) bahwa SPM melengkapi MHVS, maka sebetulnya faktor umum tersebut terdiri dari dua faktor yaitu verbal dan performance, seperti halnya pada WAIS, skalanya terdiri dari verbal dan performance.
Ahli lain, Cattell (dalam Vemon,1973) berpendapat bahwa kemampuan umum atau faktor "g" sebetulnya terdiri dari dua komponen yaitu fluid intelligence dan crystalized intelligence, kemudian disebut dengan Gf dan Gc (General fluid dan General crystalizea). Selanjutnya Cattell menjelaskan bahwa Gf adalah pengaruh bawaan dan biologis pada perkembangan intelek, sedangkan Gc adalah hasil interaksi kemampuan bawaandengan kebudayaan, pendidikan dan pengalaman.
Konsep Raven (1960) sebetulnya senada dengan konsep Cattell (dalam Vemon, 1973), yaitu SPM mengukur faktor Gf, sedangkan MHVS mengukur Gc, informasi yang disimpan dan diungkap dengan vocabulary adalah pengaruh dari lingkungan dan kebudayaan, tidak dibawa sejak lahir,sedangkan figur-figur tak berarti dalam SPM mengungkap kemampuan yang dibawa sejak lahir. Jadi tampaknya Anastasi (1988) menarik kesimpulan dari konsep Cattell di atas, mungkin lebih tepat jika dikatakan SPM mengukur sebagian dari faktor “g” yaitu Gf.
Materi SPM berupa sebuah buku yang berisi 60 gambar yang merupakan soalnya. Keenampuluh gambar tersebut dikelompokkan menjadi lima kelompok disebut set A, B, C, D, dan E, masing-masing terdiri dari 12 item. Setiap item terdiri dari satu gambar besar dengan bagian yang berlubang, ada gambar-.gambar kecil yang ukurannya sama dengan lubang tersebut untuk menutup lubang pada gambar besar. Untuk set A dan B disediakan enam gambar kecil sebagai pilihan, sedangkan untuk set C, D, E disediakan delapan pilihan.
Pada umumnya setiap set pada awalnya terdiri dari soal-soat yang mudah, kemudian meningkat semakin sukar. Tes ini dapat dikenakan pada semua umur, setiap subjek diberi tugas yang sama namun kecepatan mengerjakan sesuai dengan individu masing-masing. Jika ingin mengungkap kemampuan individu maka tes diberikan tanpa batas waktu, jadi kemungkinan memang subjek  dapat mengerjakan tapi waktunya cukup lama, jika ingin mengungkap efisiensi individu maka tes diberikan dalam batas waktu tertentu,  pada umumnya untuk SPM waktu yang dibutuhkan adalah 30 menit.
Skor SPM adalah jumlah jawaban yang betul, kemudian skor mentah ini diubah menjadi skala persentil. Skala persentil ini digolongan menjadi lima tingkatan yang merupakan tingkat inteligensi subjek (Raven, 1960) yaitu :

Grade  I           Intellectually superior untuk persentil 95 atau lebih.
Grade  II         Definitely above average untuk persentil 75 atau lebih.
Grade  III        Intellectually average untuk persentil antara 25 - 75.
Grade  IV        Definitely below average untuk persentil25 - 10.
 Grade  V         Intellectually defective untuk persentil di bawah 10.

Beberapa penelitian telah dilakukan di luar negeri dan diperoleh koefisien reliabilitas SPM dengan retest berkisar antara 0,7 dan 0,9, sedangkan korelasi dengan tes inteligensi verbal maupun performance koefisiennya berkisar antara 0,4 dan 0,75 (Anastasi, 1968). Penelitan oleh Masrun (1976) dilakukan terhadap siswa-siswa beberapa SMA di Daerah Istimewa Yoyakarta, dalam penelitian tersebut dihitung internal consistency validity, diperoleh angka korelasi antara 0,29 sampai dengan 0,58. Juga dihitung korelasi antara SPM dengan mata pelajaran Bahasa, Matematika, dan llmu Pengetahuan Alam, disimpulkan bahwa validitas SPM cukup meyakinkan untuk mengukur inteligensi siswa-siswa SMA.
Dalam penelitian ini tidak membicarakan lagi item-item dari SPM namun SPM secara keseluruhan, sesuai dengan kenyataan yang dilakukan selama ini bahwa SPM digunakan untuk mengukur inteligensi secara utuh sebanyak 60 item.
Wechsler Adult Intelligence Scale (WAIS) adalah tes inteligensi yang banyak digunakan di Yogyakarta, penyajiannya secara individual dan dibutuhkan keahlian tertentu untuk menyajinya, sehingga penggunaannya dalam lingkungan terbatas. Tes ini dianggap masih cukup baik dan terkontrol penggunaannya dimasyarakat, maka dalam penelitian ini akan mengkorelasikan SPM dengan WAIS, dianggap jika ada korelasi yang positif, berarti SPM masih cukup baik untuk mengukur inteligensi.
Wechsler (1958) mendefinisikan, inteligensi sebagai kemampuan individu untuk berperilaku, bertujuan, berpikir secara rasional dan menyelesaikan masalah lingkungannya secara efektif. Menurut Anastasi (1988) WAlS mengukur faktor general, tes ini dikenakan pada individu mulai umur 16 tahun sampai dewasa. Tes ini disajikan secara individual yaitu seorang tester menghadapi seorang testi, membutuhkan waktu kira-kira 90 menit. Terdiri dari 11 subtes yang digolongkan menjadi dua yaitu Verbal dan Performance :
Verbal
Performance
1. lnformasi
2. Penelitian
3. Hitungan
4. Persamaan
5. Rentangan Angka
6. Perbendaharaan Kata
1. Simbol Angka
2. Melengkapi Gambar
3. Rancangan Balok
4. Mengatur Gambar
5. Merakit Objek

Dari kesebelas subtes tersebut diperoleh skor mentah, masing-masing harus diubah dulu ke dalam skor standard, kemudian skor standard tersebut dijumlahkan sesuai dengan komponennya yaitu verbal dan performance, total dan verbal dan performance adalah Full. Total standard skor dikonsultasikan dengan tabel IQ sesuai dengan usia subjek. Hasilnya berupa Verbal lQ, Performance IQ, dan Full IQ yang merupakan IQ dwiasi dengan mean 100 dan SD 15 (Wechsler, 1958).
Reliabilitas kesebelas subtes WAlS dihitung pada kelompok umur 18-19 tahun, 24-34 tahun, dan 45-59 tahun sebagai sampel dari 10 kelompok umur yang disusun oleh Wechsler. Perhitungan reliabilitas menggunakan teknik genap ganjil formula Spearman Brown, kecuali Digit Span dan Digit Simbol. Untuk Digit Span mengkorelasikan antara digit foreward dengan digit backwad, sedangkan Digit symbol dikorelasikan dengan Subtes Digit Symbol dari W-B (Wechsler Bellevue). Diperoleh hasil reliabilitas untuk Full Scale = 0,97; Verbal Scale = 0,96; dan Performance Scale = 0,93. Standard Erorr Measurement berturut-turut adalah 2, 6, 3, dan 4 (Anastasi, 1968).
Validitas kesebelas subtes WAlS dilakukan dengan Content Validity menurut Wechsler (dalam Anastasi,1968) kesebelas subtes tersebut sudah sesuai dengan definisi inteligensi yang diajukan. Selanjutnya menurut Anastasi (1968) Wechsler juga menghitung concurrent validity yaitu mengkorelasikan WAlS dengan prestasi belajar murid-murid sekolah, diperoleh angka korelasi sebesar 0,4, korelasi WAlS dengan Stanford-Binet = 0,8, dan korelasi dengan SPM sebesar 0,7.
Penelitian oleh Soeramto (1986) mengenai kesahihan, keandalan, dan faktor-faktor inteligensi yang diungkap WAIS, dengan menggunakan hasil tes WAIS dari biro konsultasi Fakultas Psikologi, menyimpulkan bahwa WAlS cukup sahih untuk mengungkap inteligensi, juga cukup andal dengan koefisien keandalan antara 0,453 sampai dengan 0,973, sedangkan faktor-faktor inteligensi yang dapat diungkap adalah visualization, verbal comprehension, memory, perceptual speed, reasoning, information, perceptual organization.
Hipotesis yang diajukan dalam penelitian adalah:
1. Ada hubungan posifif antara SPM dengan WAlS Full IQ.
2. Ada hubungan positif antara SPM dengan WAlS Verbal IQ dan Performance IQ.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar